Perbuatan keji dan jijik seorang ‘abang ipar setan’ memperkosa adik iparnya terbongkar selepas gadis berusia 17 tahun itu melahirkan seorang bayi lelaki di Hospital Raja Perempuan Zainab II (HRPZII).

dipaksa....rogol

Dalam kejadian di Kampung Palekbang, Tumpat itu, rahsia lelaki terbabit, yang bekerja sebagai tukang rumah, merogol adik iparnya diketahui keluarga sebaik mangsa mengadu sakit perut.

Selepas melahirkan bayi terbabit, mangsa yang tidak bersekolah membuat laporan berhubung kejadian sumbang mahram dilakukan abang iparnya itu di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Tumpat.

Lebih malang, mangsa mendakwa kejadian itu berlaku ketika dia sedang tidur bersendirian di dalam biliknya, manakala keluarganya yang lain tidur di bilik masing-masing.

Mangsa mendakwa abang iparnya berusia 37 tahun masuk ke biliknya pada Mac lalu dan bertindak merogolnya sebanyak dua kali sepanjang bulan berkenaan sehingga menyebabkan dia mengandung bayi terbabit.

Kejadian tersebut berlaku pada jam 3 pagi ketika mangsa sedang tidur bersendirian di rumah berkenaan.

Kejadian tersebut hanya disedari sebaik mangsa mengadu sakit perut dan menyebabkan keluarganya mengesyaki sesuatu lalu membawa mangsa ke hospital untuk pemeriksaan.

Hasil pemeriksaan doktor mengesahkan mangsa akan bersalin dan ia mengejutkan keluarganya kerana tidak mengetahui kejadian sebenar.

Berikutan itu, mangsa menceritakan kejadian dia diperkosa abang iparnya pada Mac lalu ketika sedang tidur pada awal pagi.

Sebaik melahirkan bayi lelaki di HRPZII, mangsa kemudian membuat laporan polis dengan bantuan keluarganya.

Sebaik menerima maklumat, gerakan mengesan suspek yang bekerja sebagai tukang rumah dilakukan oleh sepasukan anggota polis.

Bagaimanapun polis  belum dapat menahan suspek (abang ipar) tersebut kerana suspek dipercayai melarikan diri tetapi polis yakin akan dapat menahannya dengan segera.

Kes ini diklasifikasikan mengikut Seksyen 476B Kanun Keseksaan kerana sumbang mahram, dimana jika sabit kesalahan, hukuman penjara tidak kurang enam tahun dan tidak lebih 20 tahun dan juga dikenakan sebatan, menanti lelaki berkenaan kerana melakukan sumbang mahram.

Dalam hal ini siapakah yang patut dipersalahkan? Adakah si gadis 17 tahun atau si abang iparnya? Sekali kena rogol,kenapa tak lapor terus kepada keluarga dan kepada pihak berkuasa? Kenapa tunggu dirogol untuk kedua kali? dan kenapa tunggu sampai bersalin baru nak lapor?.Mungkinkah si gadis 17 tahun itupun rela dan mahu dirogol kerana nikmat dan sedapnya seks tersebut? Think!!!